Pengertian Takjil Pada Bulan Ramadhan

Kata “takjil” artinya makanan-makanan untuk hidangan berbuka puasa. Padahal kata takjil/ta’jil (تعجيل‎) artinya adalah “bersegera”, diambil dari hadist Nabi Muhammad SAW yang menyuruh untuk berbuka puasa dengan bersegera ketika telah sampai waktunya.

Takjil bermakna kita jangan menunda berbuka, saat berbuka tiba maka segeralah berbuka. Karena di Arab warganya suka berbuka dengan korma, maka korma ini disebut makanan untuk takjil, alias makanan untuk menyegerakan berbuka.

Istilah ini kemudian diadopsi oleh warga di Jakarta dengan menyebut kurma dan makanan untuk berbuka sebagai Takjil.

Namun, sepertinya ini baru terjadi 10 tahun terakhir. Sebab saat saya anak-anak dulu, jarang sekali kata “takjil” ini terdengar. Paling hanya di ceramah agama saat ustadz menjelaskan bahwa berbuka puasa itu sunah dipercepat dan diperlama saat sahur…

Namun seperti kebiasaan di negeri ini, apa yang dimuat media selalu menjadi pembenaran. Karena media, terutama tv selalu menyebut makanan untuk berbuka adalah Takjil, maka seolah semua kita sepakat menyebut Takjil untuk penganan berbuka itu.

Sehingga tak asing kalau mendengar ada teman yang bertanya:

“Udah beli Takjil belum?”
“Belum ada Takjil nih?”
“Takjilnya Cuma gorengan..”

Bukan mau menggurui, namun sebaiknya semua pengguna kata-kata, terutama media, kembalilah melihat kamus. Disana pengertian TAKJIL dengan jelas ditulis adalah “Mempercepat”. Dalam hal ini adalah mempercepat berbuka saat tiba waktunya.

Itu saja, jadi, TAKJIL itu bukan makanan.

Selamat menunaikan ibadah puasa.

Related posts